Cara mengenali tanda potensi kanker dari kemunculan tahi lalat

Jumat, 23 April 2021 | 12:15 WIB Sumber: Kompas.com
Cara mengenali tanda potensi kanker dari kemunculan tahi lalat

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Jangan meremehkan keberadaan tahi lalat di kulit tubuh Anda. Pasalnya, tahi lalat juga bisa menjadi tanda kanker.

Ahli bedah plastik Brian Gastman mengatakan, perubahan wujud tahi lalat bisa menjadi pertanda kanker kulit. Ada beberapa jenis kanker kulit. Tetapi jenis kanker kulit yang sering dikaitkan dengan munculnya tahi lalat adalah melanoma.

Tahi lalat adalah sekelompok sel mengandung pigmen yang disebut melanosit. “Ketika melanosit menjadi kanker, itu disebut melanoma,” ucap Gastman.

Melanoma bukanlah jenis kanker kulit yang paling umum tetapi bisa menjadi jenis kanker yang paling mematikan. Itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui tanda-tanda tahi lalat yang berpotensi menjadi kanker.

Tahi lalat tanda kanker

Ciri-ciri tahi lalat yang bisa menjadi tanda awal kanker adalah berikut ini:

  • Bentuknya tidak beraturan
  • Bagian tepi tahi lalat terlihat tidak beraturan, bergigi atau tidak jelas
  • Memiliki banyak warna, seperti coklat, hitam, tan, merah muda, merah atau bahkan putih dan biru
  • Bentuk tahi lalat seringkali berubah-ubah memicu gatal, nyeri, dan darah.

Baca juga: 4 Cara menghilangkan flek hitam secara alami

Namun, kanker Melanoma juga dapat berkembang di tempat yang sebelumnya tidak ada tahi lalat. Melanoma bisa menyerupai luka atau bercak, tanda lahir, jerawat atau bahkan memar. Melanoma juga bisa muncul dalam bentuk garis gelap di bawah kuku atau kuku kaki.

Jika Anda melihat kemungkinan tanda peringatan kanker melanoma - baik di tahi lalat atau di mana pun - periksakan ke dokter. Semakin dini Anda terkena melanoma, semakin mudah pengobatannya.

Faktor risiko melanoma

Siapa saja bisa mengalami melanoma, tetapi beberapa orang berisiko lebih tinggi mengalami kanker kulit tersebut. Penyakit ini lebih sering terjadi pada orang dengan faktor risiko berikut:

  • Memiliki riwayat keluarga yang mengalami melanoma.
  • Memiliki lebih dari 50 tahi lalat
  • Kulit mengalami banyak kerusakan akibat sinar matahari.

Penyebab umum tahi lalat menjadi melanoma adalah radiasi UV dari matahari. Itulah mengapa sangat penting untuk memakai tabir surya dan menghindari kerusakan akibat sinar matahari. Tetapi apa pun tingkat risikonya, jangan menunda menemui dokter jika Anda memiliki tahi lalat atau bercak yang mengkhawatirkan.

“Semakin lama Anda menunggu, semakin tinggi risikonya, dan semakin besar risiko kematian,” kata Gastman.

Itulah beragam tanda tahi lalat sebagai gejala awal kanker kulit. Segera hubungi dokter jika ada tanda-tanda tahi lalat yang aneh.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ciri-Ciri Tahi Lalat yang Memicu Kanker",


Penulis : Ariska Puspita Anggraini
Editor : Ariska Puspita Anggraini

Selanjutnya: Cari cara menghilangkan tahi lalat? Coba 5 bahan alami ini

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Adi Wikanto
Terbaru