CLOSE [X]

Punya Keluhan Asam Urat yang Mengganggu? Ini Cara Mudah untuk Meredakannya

Kamis, 30 Juni 2022 | 04:43 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Punya Keluhan Asam Urat yang Mengganggu? Ini Cara Mudah untuk Meredakannya


KONTAN.CO.ID - Para penderita asam urat seringkali merasakan nyeri di jari kaki, pergelangan kaki, dan lutut. Apakah Anda pernah mengalaminya?

Asam urat adalah bentuk radang sendi yang menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan. Tidak ada obat untuk asam urat. Jadi, kombinasi obat-obatan dan pengobatan rumahan dapat membantu menjaga kadar asam urat dalam kondisi normal.

Asam urat terjadi ketika tubuh menumpuk terlalu banyak asam urat. Asam ini adalah produk sampingan dari saat tubuh memecah purin yang ditemukan dalam makanan.

Melakukan beberapa perubahan pola makan dapat membantu seseorang mengurangi kadar purin mereka dan kemungkinan terkena asam urat.

Pengobatan rumah untuk asam urat meliputi:

Pertama, perbanyak minum air putih

Ketika seseorang menderita asam urat, mereka dapat mengalami pembengkakan dan peradangan yang signifikan. Salah satu cara untuk mengurangi pembengkakan adalah dengan minum lebih banyak air.

Meningkatkan konsumsi cairan dapat memicu ginjal seseorang untuk melepaskan kelebihan cairan, yang dapat mengurangi pembengkakan pada penderita asam urat.

Baca Juga: Asam urat kambuh? Berikut terapi untuk mengatasi dan mengurangi siksaannya

Air adalah yang terbaik, tetapi cairan bening lainnya, seperti kaldu dan teh herbal juga merupakan pilihan yang baik. Orang harus menghindari alkohol dan soda, yang tinggi purin.

Namun, siapa pun dengan gagal jantung kongestif atau penyakit ginjal harus berbicara dengan dokter mereka sebelum meningkatkan asupan cairan mereka.

Kedua, mengompres es ke sendi yang nyeri

Mengompres dengan es yang dilapisi kain ke sendi dapat membantu mengurangi peradangan terkait asam urat.

Cobalah mengompres es yang dibungkus dengan handuk tipis selama 10-15 menit saat terjadi peradangan untuk membantu meredakan rasa sakit.

Jika asam urat mempengaruhi kaki, seseorang juga dapat menggunakan sebungkus sayuran beku yang ditutup dengan kain lap, karena ini dapat menutupi kaki dengan lebih mudah.

Baca Juga: Catat! Ini buah dan sayur yang bisa memicu asam urat naik

Ketiga, mengurangi stres

Stres yang meningkat dapat memperburuk gejala asam urat seseorang. Meskipun tidak selalu mungkin untuk menghilangkan semua sumber stres, tips berikut mungkin bisa membantu:

  • berolahraga, seperti berjalan-jalan sebentar, jika rasa sakit tidak membatasi gerakan
  • minta cuti kerja
  • menulis jurnal atau membaca buku favorit
  • mendengarkan musik
  • bermeditasi
  • Istirahat yang cukup juga dapat membantu seseorang merasa kurang stres.

Keempat, mengangkat sendi yang terserang asam urat

Asam urat dapat menyebabkan rasa sakit dan bengkak, terutama pada kaki, tangan, lutut, dan pergelangan kaki.

Salah satu cara untuk mengurangi pembengkakan adalah dengan mengangkat sendi yang terkena. Hal ini mendorong darah dan cairan untuk menjauh dari sendi dan kembali ke jantung.

Seseorang juga dapat menggunakan kompres es dalam kombinasi dengan ketinggian untuk mengurangi gejala asam urat mereka.

Baca Juga: Air putih dan susu skim efektif menurunkan asam urat, benarkah? tinggi

Kelima, mengkonsumsi obat pereda nyeri yang dijual bebas

Meskipun obat antiinflamasi yang dijual bebas (OTC), seperti ibuprofen (Advil) dan naproxen sodium (Aleve), mungkin tidak “alami”, obat ini merupakan pilihan yang sangat baik untuk mengobati rasa sakit dan ketidaknyamanan akibat asam urat.

Penderita tidak boleh mengkonsumsi obat lebih dari dosis yang dianjurkan. Jika pereda nyeri OTC tidak membantu, tanyakan kepada dokter tentang obat resep yang lebih kuat.

Keenam, minum kopi

Beberapa orang berpikir minum kopi dapat menurunkan risiko mengalami asam urat.

Sebuah tinjauan dan meta-analisis 2016 menunjukkan bahwa mereka yang minum lebih banyak kopi cenderung tidak mengalami asam urat. Ini mungkin karena kopi dapat menurunkan kadar asam urat.

Namun, hanya karena penelitian menunjukkan korelasi antara konsumsi kopi yang lebih tinggi dan risiko asam urat yang lebih rendah, ini tidak berarti bahwa kopi menyebabkan risiko yang lebih rendah.

Ketujuh, makan lebih banyak ceri

Sebuah studi penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Arthritis and Rheumatology menemukan peningkatan asupan ceri selama 2 hari menurunkan risiko serangan asam urat sebesar 35 persen pada mereka yang sebelumnya didiagnosis asam urat.

Ceri mengandung anthocyanin tingkat tinggi, yang merupakan senyawa anti-inflamasi. Para peneliti menemukan ada manfaat pengurangan gejala bagi mereka yang makan ceri utuh atau jus ceri, serta orang yang mengonsumsi suplemen ekstrak ceri.

Mereka juga menemukan pengurangan risiko 75 persen untuk serangan asam urat ketika seseorang mengonsumsi ceri selain minum obat asam urat.

Ceri dan jus ceri tersedia di banyak supermarket. Orang juga dapat membeli suplemen ekstrak ceri di toko makanan kesehatan dan online.

Kedelapan, minum air lemon

Penulis sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa menambahkan jus dua lemon segar ke dalam 2 liter air setiap hari mengurangi asam urat pada penderita asam urat.

Para peneliti menyimpulkan bahwa air lemon membantu menetralkan asam urat dalam tubuh, sehingga membantu menurunkan kadarnya.

Baca Juga: Cara mengatasi asam urat tanpa obat, bisa dicoba saat asam urat kambuh

Kesembilan, membatasi asupan alkohol

Menurut Arthritis Foundation, minum lebih dari dua minuman keras atau dua bir per hari meningkatkan risiko seseorang terkena asam urat.

Bir tinggi purin, jadi menghindarinya bisa bermanfaat bagi penderita asam urat.

Kesepuluh, menghindari daging tinggi purin

Beberapa daging juga mengandung purin dalam jumlah tinggi. Menghindari daging yang mengandung kadar purin tinggi dapat membantu mengurangi gejala asam urat seseorang.

Daging dan ikan yang tinggi purin antara lain:

  • Daging babi asap Turki
  • Daging sapi muda
  • Daging rusa
  • Daging organ, seperti hati
  • Teri
  • Ikan sarden
  • Kerang
  • Ikan haring
  • Ikan kod
  • Haddock
  • Ikan trout
  • Kerang

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru