4 Langkah menyiapkan dana darurat untuk keluarga, sedia payung sebelum hujan

Senin, 22 Februari 2021 | 19:45 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
4 Langkah menyiapkan dana darurat untuk keluarga, sedia payung sebelum hujan

KONTAN.CO.ID - Menyiapkan dana darurat sangat penting dilakukan oleh setiap keluarga. Ketidakpastian di masa depan, membuat kebutuhan dana ini sangat menolong di saat mendesak. 

Dana darurat merupakan dana yang dipersiapkan secara khusus untuk kebutuhan mendadak atau tidak terduga. 

Menurut SiapNikah, platform milik Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional atau BKKBN, peran dana darurat saat kejadian tak terduga sangat besar. 

Dana yang sudah disiapkan tersebut bisa digunakan untuk mencukupi kebutuhan keluarga selama beberapa bulan, meski tidak ada penghasilan bulanan yang masuk.

Kejadian mendadak seperti kecelakaan pemutusan hubungan kerja atau PHK, bisa sedikit terbantu dengan adanya dana darurat.

Simak tips menyiapkan dana darurat keluarga yang dibagikan oleh SiapNikah

  • Sumber yang digunakan untuk dana darurat

Menurut SiapNikah, setiap keluarga idealnya menyisihkan setidaknya 10% dari gaji bulanan untuk dana darurat. 

Selain dari gaji, sumber dana darurat juga bisa berasal dari komisi harian, Tunjangan Hari Raya (THR), bonus tahunan, atau penghasilan tambahan lainnya. 

Baca Juga: Ingin pernikahan langgeng? Coba ikuti cara ini agar pernikahan awet dan bahagia

  • Jumlah dana darurat

Jumlah dana darurat yang dipersiapkan harus bisa menanggung semua jumlah anggota keluarga. Karenanya, Anda perlu memperhatikan berapa orang yang ditanggung dalam satu keluarga. 

Dana yang disiapkan untuk keadaan darurat biasanya sebesar tiga kali gaji atau penghasilan dikali dengan jumlah anggota keluarga. 

Jika Anda sudah menikah dan memiliki satu orang anak, dana darurat yang perlu disiapkan setidaknya sebesar sembilan kali gaji bulanan. 

Sedang untuk keluarga dengan dua anak atau lebih, dana yang dipersiapkan sekitar 12 kali gaji bulanan atau lebih. 

Pastikan Anda benar-benar menghitung rancangan kebutuhan dengan teliti. Nantinya, dana darurat tersebut bisa digunakan untuk kebutuhan sehari-hari selama 3-6 bulan. 

  • Jangan mencampur dana darurat

Karena digunakan untuk keadaan darurat, dana ini harus dipisahkan dari pos-pos keuangan lain. Hal ini dilakukan untuk mencegah dana darurat dipakai untuk kebutuhan lainnya seperti pendidikan anak.

  • Cari metode penyimpanan yang mudah dicairkan

Seperti yang dijelaskan oleh SiapNikah, dana darurat bukanlah investasi. 

Keadaan darurat membutuhkan pencairan dana yang mudah dan cepat. Karenanya, Anda perlu memilih metode penyimpanan yang praktis. 

Dana didapatkan sebaiknya dalam bentuk tunai dan bisa dicairkan dalam waktu singkat. Tabungan dan logam mulia bisa menjadi pilihan menyimpan dana darurat yang mudah dicairkan dalam waktu singkat.

Selanjutnya: Inilah persiapan yang harus dilakukan sebelum memutuskan menikah

Editor: Tiyas Septiana


Terbaru