Cara mengenali serangan jantung ringan, cermati 8 ciri-ciri berikut

Rabu, 08 September 2021 | 05:10 WIB Sumber: Kompas.com
Cara mengenali serangan jantung ringan, cermati 8 ciri-ciri berikut

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Sebelum gagal jantung, biasanya seseorang telah mengalami serangan jantung ringan. Bagaimana cara mengenali serangan jantung ringan? Berikut beberapa ciri-ciri serangan jantung ringan.

Sebelum timbul serangan jantung yang mematikan, sering kali terjadi serangan jantung ringan. Namun, banyak orang tidak menyadari munculnya ciri-ciri serangan jantung ringan tersebut.

Serangan jantung ringan adalah salah satu penyakit jantung yang sekilas terdengar tidak parah, tapi sebenarnya pantang disepelekan. Lalu apa saja ciri-ciri serangan jantung ringan?

Melansir Cleveland Clinic, serangan jantung ringan terjadi ketika salah satu pembuluh darah arteri koroner jantung sebagian tersumbat. Kondisi ini menyebabkan pasokan darah kaya oksigen ke jantung sedikit berkurang.

Namun, kerusakan jantung akibat serangan jantung ringan relatif tidak parah dan jantung masih mampu memompa darah kendati tidak optimal. Dalam dunia kesehatan, serangan jantung ringan dikenal dengan istilah non-ST elevation myocardial infarction atau NSTEMI.

Ciri-ciri serangan jantung ringan

Dilansir dari Tri-City Cardiology, sama seperti gejala stroke ringan, ciri-ciri serangan jantung ringan cenderung singkat dan tidak terlalu parah. Namun, ciri-ciri serangan jantung ringan ini tidak boleh disepelekan.

Beberapa ciri-ciri serangan jantung ringan yang dirasakan penderitanya, antara lain:

  • Dada sakit, tertekan, atau rasanya terjepit selama beberapa menit
  • Rasa sakit menjalar sampai ke tenggorokan
  • Badan rasanya lemas
  • Sesak napas, baik sebelum atau saat nyeri dada
  • Punggung bagian atas, rahang, leher, atau perut atas rasanya tidak nyaman
  • Pusing
  • Mual
  • Keluar keringat dingin

Jika Anda mendapati ciri-ciri serangan jantung ringan di atas, segera bawa penderita ke rumah sakit. Semakin cepat penderita serangan jantung ringan diberikan pertolongan medis darurat, semakin sedikit kerusakan jantung.

Kendati ciri-ciri serangan jantung sudah tidak terasa, namun penderita tetap perlu mendapatkan evaluasi medis. Apabila tidak mendapatkan penanganan medis yang tepat, ciri-ciri serangan jantung ringan bisa meningkatkan risiko terjadinya serangan jantung fatal sampai stroke.

Evaluasi medis dokter bagi pasien yang mengalami ciri-ciri serangan jantung ringan biasanya meliputi pemeriksaan fisik, tes elektrokardiogram, ekokardiogram, dan tes darah untuk memeriksa enzim yang menunjukkan tanda keruasakan otot jantung.

Dalam hitungan jam, hasil pemeriksaan kesehatan bisa menunjukkan dengan tepat apakah penderita mengalami serangan jantung, serta seberapa parah atau ringan tingkat kerusakan jantung. Hasil pemeriksaan kesehatan tersebut juga digunakan dokter sebagai rujukan untuk menentukan pengobatan serangan jantung.

Cara mencegah serangan jantung ringan

Meskipun ada faktor risiko serangan jantung seperti faktor keturunan tidak dapat dikontrol, setiap orang tetap memiliki kesempatan besar untuk mencegah masalah kesehatan ini dengan gaya hidup sehat. 

Baca juga: Bagi penderita sakit jantung, hindari 5 makanan ini

Beberapa cara mencegah serangan jantung ringan yang perlu dilakukan, antara lain:

  • Bangun rutinitas olahraga, setidaknya dua kali seminggu
  • Jaga berat badan agar tetap ideal
  • Pastikan kadar kolesterol jahat (LDL) selalu terkontrol
  • Setop merokok
  • Konsumsi banyak sayuran berdaun hijau, batas asupan garam, kurangi gula, dan minimalkan lemak jenuh
  • Makan makanan yang baik untuk kesehatan jantung, seperti ikan, kacang-kacangan, dan biji-bijian
  • Kendalikan stres dengan latihan yoga, meditasi, dan jalankan hobi

Itulah beragam ciri-ciri serangan jantung ringan dan cara mencegah agar serangan jantung tak terjadi. Dengan mengenali ciri-ciri serangan jantung ringan dan cara mencegahnya, risiko terkena penyakit jantung ini bisa ditekan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "8 Gejala Serangan Jantung Ringan yang Pantang Disepelekan",


Penulis : Mahardini Nur Afifah
Editor : Mahardini Nur Afifah

Selanjutnya: Inilah ciri-ciri serangan jantung ringan selain nyeri dada

 

Editor: Adi Wikanto
Terbaru