Ini Keutamaan dan Niat Puasa Arafah Tanggal 9 Zulhijah

Jumat, 08 Juli 2022 | 12:09 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
Ini Keutamaan dan Niat Puasa Arafah Tanggal 9 Zulhijah

ILUSTRASI. Keutamaan puasa Arafah dan doa niat puasa Arafah. REUTERS/Ahmed Yosri


KONTAN.CO.ID - Bagi umat Islam yang akan merayakan Hari Raya Idul Adha sebaiknya mengetahui keutamaan puasa Arafah serta doa niat puasa Arafah. 

Seperti diketahui, pemerintah telah menetapkan Hari Raya Idul Adha 2022 jatuh pada tanggal 10 Juli 2022. Penetapan tersebut berdasarkan hasil sidang isbat Idul Adha 2022 yang berlangsung pada Rabu (29/6/2022).

Sementara, untuk Muhammadiyah telah menetapkan Hari Raya Idul Adha jatuh pada Sabtu (9/7/2022). Nah, sebelum Idul Adha terdapat puasa sunnah Arafah jatuh pada tanggal 9 Zulhijah. 

Dikutip dari Kompas.com (7/7/2022), Wakil Sekjen MUI Bidang Dakwah, M Ziyad mengatakan bahwa adapun waktu pelaksanaan ibadah puasa arafah di tengah perbedaan Idul Adha 1443 H dilakukan sesuai keyakinan masing-masing individu. 

Baca Juga: Puasa Arafah 2022 Jatuh Pada Tanggal? Ini Niat Puasa Arafah, Boleh Dibaca Siang Hari

"Jika ada perbedaan, kembali pada keyakinan masing-masing," tuturnya saat dihubungi Kompas.com (7/7/2022). 

Sehingga, apabila muslim di Indonesia meyakini bahwa Idul Adha 1443 H (10 Zulhijjah) jatuh pada 9 Juli 2022, maka puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal 8 Juli (9 Zulhijah). 

Sementara, bagi umat Islam yang meyakini bahwa Idul Adha 1443 H (10 Zulhijah) jatuh pada 10 Juli, maka puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal 9 Juli (9 Zulhijah).

Baca Juga: 15 Ucapan Hari Raya Idul Adha dalam Bahasa Inggris, Lengkap dengan Artinya

Keutamaan puasa Arafah 

Keutamaan puasa Arafah dan doa niat puasa Arafah

Dirangkum dari laman Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam (Bimas Islam) Kementerian Agama, di antara puasa di bulan Zulhijah yang sangat dianjurkan untuk dilakukan adalah puasa Arafah. 

Para ulama telah sepakat bahwa puasa Arafah hukumnya adalah sunnah. Ini sebagaimana telah ditegaskan oleh Imam Ibnu Al-Muflih dalam kitab Al-Furu’ berikut:

Dianjurkan puasa sepuluh hari bulan Zulhijah, dan yang paling dianjurkan adalah pada tanggal 9 Zulhijah, yaitu hari Arafah, menurut kesepakatan (ijma’) ulama.

Baca Juga: Sahkah Puasa Arafah 9 Juli Meski di Mekkah Sudah Idul Adha? Ini Jawaban MUI

Terdapat beberapa keutamaan puasa Arafah pada tanggal 9 Zulhijah ini. Berdasarkan hadis dan beberapa riwayat yang disebutkan oleh para ulama, berikut ini adalah sejumlah keutamaan puasa Arafah:

1. Dosa setahun sebelum hari Arafah dan dosa setahun berikutnya akan diampuni oleh Allah. 

Ini sebagaimana telah disebutkan dalam hadis riwayat Imam Muslim dari Qatadah, dia berkata bahwa Rasulullah Saw bersabda:

Puasa Arafah (9 Zulhijah), aku berharap kepada Allah, untuk dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan dosa setahun berikutnya. Puasa Asyura(10 Muharram), aku berharap kepada Allah, untuk dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya.

Baca Juga: Idul Adha 2022 versi Pemerintah, Muhammadiyah, dan PBNU, Berbeda atau Sama?

2. Puasa Arafah bernilai 1000 hari puasa di luar Arafah. 

Ini sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam Al-Baihaqi, dari Sayidah Aisyah, dia berkata:

Rasulullah Saw pernah bersabda; (Keutamaan) puasa hari Arafah seperti puasa 1000 hari (di luar hari Arafah).

3. Mendapatkan pahala sebagaimana pahala yang didapatkan oleh Nabi Isa. 

Ini sebagaimana riwayat dari Abu Hurairah yang disebutkan dalam kitab Nuzhah Al-Majalis wa Muntakhab Al-Nafa-is berikut:

Barangsiapa yang berpuasa pada hari Arafah, maka Allah akan memberikan pahala kepadanya seperti pahala Nabi Isa alaihissalam.

4. Dibukakan 30 pintu kebaikan dan 30 keburukan ditutup bagi orang yang berpuasa di hari Arafah. 

Baca Juga: Jelang Haji Akbar, Begini Imbauan Pemerintah untuk Para Jemaah Indonesia

​Niat puasa Arafah

Puasa Arafah termasuk puasa sunnah, maka niatnya tidak harus dilakukan di waktu malam sejak Maghrib hingga terbit fajar, melainkan boleh dilakukan pada siang hari hingga waktu Zuhur tiba.

Asalkan belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa, seperti makan, minum dan lainnya. Selain itu, niat puasa Arafah harus dilakukan di dalam hati dan dianjurkan untuk diucapkan di lisan.

Doa niat puasa Arafah adalah sebagai berikut:

Nawaitu shauma ‘Arafata sunnatan lillaahi Ta‘aala. Saya berniat melakukan puasa sunnah Arafah karena Allah Ta’ala.

Demikian doa niat puasa Arafah dan keutamaan puasa Arafah.  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Virdita Ratriani

Terbaru