Puasa Arafah 2022 Jatuh Pada Tanggal? Ini Niat Puasa Arafah, Boleh Dibaca Siang Hari

Jumat, 08 Juli 2022 | 09:11 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
Puasa Arafah 2022 Jatuh Pada Tanggal? Ini Niat Puasa Arafah, Boleh Dibaca Siang Hari

ILUSTRASI. Ilustrasi puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal berapa.


KONTAN.CO.ID - Tanggal berapa puasa Arafah menjadi pertanyaan bagi umat Islam saat menjelang Hari Raya Idul Adha 1443 H. Pemerintah telah menetapkan Hari Raya Idul Adha 2022 jatuh pada tanggal 10 Juli 2022. 

Penetapan tersebut berdasarkan hasil sidang isbat Idul Adha 2022 yang berlangsung pada Rabu (29/6/2022).

Sementara, untuk Muhammadiyah telah menetapkan Hari Raya Idul Adha jatuh pada Sabtu (9/7/2022). Nah, sebelum Idul Adha terdapat puasa sunnah Arafah jatuh pada tanggal 9 Zulhijah. 

Namun, puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal berapa? 

Baca Juga: Besok (9/7) Muhammadiyah Rayakan Idul Adha 2022, Ini Contoh Ucapan Selamat Hari Raya

Puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal berapa? 

Dikutip dari Kompas.com (7/7/2022), Wakil Sekjen MUI Bidang Dakwah, M Ziyad mengatakan bahwa perbedaan penetapan hari raya Idul Adha 1443 H di tanah air seharusnya tidak menjadi masalah bagi muslim yang akan melaksanakan ibadah puasa Arafah. 

Sebagaimana diajarkan oleh Rasulullah SAW, puasa Arafah adalah sunnah muakaddah yang dilaksanakan pada tanggal 9 Zulhijjah. 

Adapun waktu pelaksanaan ibadah puasa arafah di tengah perbedaan Idul Adha 1443 H dilakukan sesuai keyakinan masing-masing individu. "Jika ada perbedaan, kembali pada keyakinan masing-masing," tuturnya saat dihubungi Kompas.com (7/7/2022). 

Sehingga, apabila muslim di Indonesia meyakini bahwa Idul Adha 1443 H (10 Zulhijjah) jatuh pada 9 Juli 2022, maka puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal 8 Juli (9 Zulhijah). 

Sementara, bagi umat Islam yang meyakini bahwa Idul Adha 1443 H (10 Zulhijah) jatuh pada 10 Juli, maka puasa Arafah 2022 jatuh pada tanggal 9 Juli (9 Zulhijah).

Baca Juga: 3 Tempat Wisata Di Pangalengan Bandung Cocok Untuk Tempat Liburan Hari Idul Adha 2022

Niat puasa Arafah

Ketika kita hendak melakukan puasa Arafah, maka salah satu syarat sah yang harus kita lakukan adalah berniat. Ini karena semua bentuk ibadah, termasuk ibadah puasa Arafah, dinilai tidak sah tanpa didahului dengan niat.

Karena puasa Arafah termasuk puasa sunnah, maka niatnya tidak harus dilakukan di waktu malam sejak Maghrib hingga terbit fajar, melainkan boleh dilakukan pada siang hari hingga waktu Zuhur tiba.

Asalkan belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa, seperti makan, minum dan lainnya. Selain itu, niat puasa Arafah harus dilakukan di dalam hati dan dianjurkan untuk diucapkan di lisan.

Baca Juga: Promo Superindo Spesial Idul Adha Periode 8-10 Juli 2022, Nikmati Diskon s/d 45%!

Jika hanya diucapkan di lisan saja sementara dalam hati tidak berniat, maka puasanya dinilai tidak sah. Sebab, menurut para ulama, tempat niat adalah hati, bukan lisan.

Dikutip dari laman Bimas Islam Kemenag, sementara untuk niat puasa Arafah adalah sebagai berikut:

Nawaitu shauma ‘Arafata sunnatan lillaahi Ta‘aala. Saya berniat melakukan puasa sunnah Arafah karena Allah Ta’ala.

Demikian tata cara melakukan niat puasa Arafah secara ringkas dan pembahasan mengenai tanggal berapa puasa Arafah 2022. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Virdita Ratriani

Terbaru