Wajib tahu! Simak panduan isoman dan cara mendapatkan obat Covid-19

Jumat, 23 Juli 2021 | 10:39 WIB Sumber: Kompas.com
Wajib tahu! Simak panduan isoman dan cara mendapatkan obat Covid-19

ILUSTRASI. Mereka yang wajib menjalani isolasi mandiri adalah orang yang dites dengan hasil positif Covid-19.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dalam beberapa waktu belakangan, kasus infeksi virus corona di Indonesia masih mengalami peningkatan. Bahkan rumah sakit dan fasilitas kesehatan di sejumlah kota besar di Indonesia tidak mampu lagi menampung pasien Covid-19 yang jumlahnya terus meningkat. 

Akibatnya, pasien Covid-19 tanpa gejala dan bergejala ringan diminta untuk melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah, demi mengurangi beban rumah sakit. 

Namun, isolasi mandiri tak selamanya berjalan mulus. Selain terkadang tak tertangani dengan baik dan akhirnya meninggal dunia, beberapa di antaranya bahkan menimbulkan klaster baru di tingkat keluarga karena kurangnya pemahaman dalam melakukan isolasi mandiri. 

Lantas, bagaimana kiat-kiat untuk menjalani isolasi mandiri? 

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi menyampaikan, mereka yang wajib menjalani isolasi mandiri adalah orang yang dites dengan hasil positif Covid-19. 

Baca Juga: Berikut hal-hal yang harus diperhatikan ibu hamil penderita Covid-19

Lamanya waktu isolasi mandiri yang harus dijalani pasien positif Covid-19 tanpa gejala adalah 10 hari isolasi sejak tes antigen atau PCR positif Covid-19. 

Sementara, lamanya waktu isolasi yang harus dijalani pasien positif Covid-19 dengan gejala ringan adalah 10 hari isolasi dengan tambahan 3 hari yang sudah bebas dari berbagai gejala.

Durasi isolasi mandiri 

Untuk pasien kontak erat, durasi isolasi mandiri selama 14 hari sejak kontak dengan kasus Covid-19. Nadia menambahkan, setelah masa isolasi, pasien hanya perlu melakukan kontrol ke fasilitas kesehatan dan tidak diharuskan tes PCR lagi. 

"Syaratnya itu saja, tidak perlu periksa PCR," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (22/7/2021). 

Baca Juga: Sesuai tingkatan gejala, ini perawatan yang tepat bagi pasien positif Covid-19

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru