Eropa & Asia diserang Covid-19 gelombang baru, ini cara mengurangi risiko dari corona

Kamis, 22 April 2021 | 11:55 WIB Sumber: Kompas.com
Eropa & Asia diserang Covid-19 gelombang baru, ini cara mengurangi risiko dari corona

Para peneliti menemukan, hampir 9 persen pasien yang aktif bergerak secara konsisten dirawat di rumah sakit. Lebih dari 2 persen di antaranya dirawat di ICU dan 1,6 persen meninggal. Sedangkan pasien yang secara konsisten tidak aktif memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk dirawat di rumah sakit.

Mereka juga 1,7 kali lebih mungkin untuk dirawat di ICU dan hampir 2,5 kali lebih mungkin untuk meninggal, dibandingkan mereka yang secara konsisten aktif bergerak.

Berdasarkan penelitian yang diterbitkan dalam British Journal of Sports Medicine ini, tidak aktif bergerak secara konsisten berkaitan dengan risiko kematian tertinggi akibat Covid-19. Faktor lainnya adalah berusia lebih dari 60 tahun atau memiliki riwayat transplantasi organ.

Hasil temuan lainnya adalah pasien yang aktif bergerak tapi tidak konsisten memiliki risiko lebih rendah terkait tingkat keparahan akibat Covid-19. Temuan ini menunjukkan bahwa aktivitas fisik dalam jumlah berapa pun dapat bermanfaat.

"Ada hubungan yang kuat antara tidak aktif bergerak dengan keparahan akibat Covid-19," kata rekan penulis studi, Deborah Rohm Young.

"Walaupun kami memasukkan variabel seperti obesitas dan merokok dalam analisis, tidak aktif bergerak sangat terkait dengan tingkat keparahan Covid-19," ujar dia.

Baca juga: 18 April 2021, Pulau Jawa kembali bebas dari zona merah corona

Sallis merekomendasikan paling tidak berjalan kaki selama 30 menit sehari, lima hari seminggu dengan kecepatan sedang.

Berjalan kaki dengan kecepatan sedang membuat seseorang lelah untuk bernyanyi, tetapi masih bisa berbicara. Walau sederhana, tapi bila dilakukan rutin, aktivitas fisik ini dapat memberi efek perlindungan yang luar biasa terhadap Covid-19.

“Saya tetap percaya, olahraga adalah obat yang harus diminum setiap orang, terutama di era Covid-19 ini,” sebut Sallis.

Itulah cara paling efektif mengurangi risiko bahaya Covid-19. Tetap patuhi protokol kesehatan karena virus corona bisa ada di mana saja.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cara "Paling Mudah" untuk Lindungi Diri dari Covid-19"

Penulis : Maria Adeline Tiara Putri
Editor : Glori K. Wadrianto

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitanganpakaisabun

Selanjutnya: Berkurang, zona merah corona per 18 April tinggal 6 wilayah, simak rinciannya

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Adi Wikanto
Terbaru