Inilah 2 suplemen kesehatan yang benar-benar menyehatkan dan bikin panjang umur

Selasa, 27 April 2021 | 04:15 WIB Sumber: Kompas.com
Inilah 2 suplemen kesehatan yang benar-benar menyehatkan dan bikin panjang umur

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Jangan sembarangan konsumsi vitamin dan suplemen kesehatan. Pasalnya, berdasarkan penelitian hanya ada dua suplemen kesehatan yang menyehatkan jantung dan bikin hidup lebih panjang umur.

Pada tahun 2019, American Osteopathic Association melakukan jajak pendapat. Dari sana terungkap, 86 persen orang di Amerika Serikat (AS) mengonsumsi vitamin atau suplemen makanan setiap hari.

Bahkan, pada masa pandemi Covid-19 yang masih berlangsung hingga saat ini, konsumsi suplemen sebagai asupan rutin harian kian meningkat. Kendati demikian, baru-baru ini meta-analisis Johns Hopkins melihat studi terhadap 16 vitamin.

Dari penelitian itu ditemukan, hanya ada dua suplemen yang benar-benar berfungsi untuk membantu manusia tetap sehat, serta hidup lebih lama.

Baca juga: Daftar vitamin untuk menambah berat badan

Suplemen asam folat dan omega 3

Analisis studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine mengamati 277 uji klinis dengan 24 jenis intervensi. Hasilnya, sebagian besar suplemen tidak berpengaruh dalam meningkatkan kesehatan pada kebanyakan orang.

Penulis utama analisis dan asisten profesor kedokteran di West Virginia University, Safi U. Khan, MD memberi penjelasannya. Dia menyebut, beberapa multivitamin tidak memiliki efek terukur pada kelangsungan hidup atau pengurangan risiko penyakit kardiovaskular.

Namun, para peneliti Johns Hopkins Medicine menemukan, hanya ada dua suplemen saja yang dapat meningkatkan kesehatan jantung. Dua suplemen itu adalah asam folat (folic acid) dan asam lemak omega 3.

Asam folat mampu mengurangi risiko stroke

Para peneliti di Johns Hopkins menganalisis data dari 25 penelitian pada 25.580 orang dengan kondisi tubuh yang sehat. Kemudian, mereka melihat suplemen asam folat dapat menurunkan risiko penyakit stroke sebesar 20 persen.

Medical News Today mencatat, asam folat —lebih dikenal sebagai vitamin B9— membantu produksi sel darah merah baru yang membawa oksigen ke seluruh tubuh. Dalam bentuk aslinya, folat juga ditemukan dalam biji-bijian, sayuran berdaun gelap, kacang tanah, dan kacang-kacangan.

Baca juga: Tanpa obat dan operasi, ini cara memiliki wajah awet muda

Omega 3 dapat menurunkan risiko serangan jantung

Para peneliti Johns Hopkins menganalisis omega-3 dalam 41 penelitian yang melibatkan 134.032 peserta. Temuan dari penelitian tersebut menunjukkan, suplemen asam lemak omega 3 dapat menurunkan risiko serangan jantung sebanyak delapan persen.

Selain itu, juga terpantau penurunan sebesar tujuh persen pada penyakit jantung koroner. Asam lemak omega 3 turut meminimalkan peradangan dalam tubuh, mengurangi risiko penyakit jantung, dan stroke.

The Mayo Clinic menjelaskan, asam lemak omega 3 memiliki kemampuan untuk menurunkan tekanan darah, dan menurunkan trigliserida. Kandungan yang sama juga bermanfaat untuk mengurangi pembekuan darah, dan membuat detak jantung lebih teratur.

Banyak suplemen populer tidak efektif

Berdasarkan analisis dari Johns Hopkins dikatakan, beberapa suplemen yang populer justru tidak efektif dalam menjaga kesehatan jantung dan meningkatkan kualitas hidup. "Multivitamin seperti selenium, vitamin A, vitamin B6, vitamin C, vitamin E, vitamin D, kalsium, dan zat besi tidak menunjukkan hubungan dengan penurunan risiko kematian, dan peningkatan kesehatan jantung," kata dia.

Bahkan, analisis tersebut mengungkap, mengonsumsi kalsium dan vitamin D secara bersamaan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena stroke hingga 17 persen.

Nutrisi utama dari makanan

Akhirnya, para peneliti Johns Hopkins mengingatkan kita untuk mendengarkan rekomendasi dokter, dan mencoba mendapatkan nutrisi dari makanan. "Suplemen yang selama ini terus dicari oleh orang-orang bukanlah obat yang mujarab." Demikian dikatakan Erin D. Michos, MD, profesor kedokteran di Johns Hopkins University School of Medicine.

"Kita harus fokus untuk mendapatkan nutrisi dari pola makan yang menyehatkan jantung. Sebab, data menunjukkan, mayoritas orang dewasa yang sehat tidak perlu mengonsumsi suplemen," tegas dia.

Itulah daftar suplemen yang berguna dan menyehatkan tubuh. Jadi, jangan buang uang Anda untuk membeli banyak suplemen, belilah makanan bergizi untuk dikonsumsi setiap hari.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cuma 2 Suplemen yang Bisa Bikin Sehat dan Hidup Lebih Lama, Apa Itu?",


Penulis : Ryan Sara Pratiwi
Editor : Glori K. Wadrianto

Selanjutnya: Daftar buah-buahan yang baik dan aman untuk penderita diabetes

 

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Adi Wikanto
Terbaru